Sunday, February 17, 2013

2 comment

What marriage for?

Buat yang udah menemukan jawaban atas pertanyaan itu, gw ucapkan selamat. Tapi buat yang belon kayak gw, what i can say....

di tengah fakta kalo sudah sangat banyak teman-teman yang sudah nikah, kadang muncul pemikiran, ada yang salah ga dengan gw?pemikiran buat nikah atau membentuk suatu keluarga jarang banget dateng ke otak, mimpiin pun tidak....bahkan temen gw yang menurut pemikiran gw, gw lebih dewasa dari dia dan kita masih sama2 single dan punya sisi "kekanak-kanakan" yang kental, dia udah punya rencana nanti kalo punya anak, anaknya mau disekolahin dimana.

Pas gw bercermin, gw berani ngebayangin orang yang didalem cermin itu punya karir bagus, punya pendidikan yang lebih tinggi lagi, tapi gw ga pernah liat bayangan itu jadi seorang istri atau ibu....

gw takut.....
dibayangin kegagalan ngejalin hubungan dengan orang yang tidak "tepat" berkali-kali, mungkin membuat gw ga berani punya mimpi hidup di jenjang kehidupan yang lain....
kayaknya kalo gagal di jenjang kehidupan yang lain itu, buat gw rasanya salah dan buruk banget *mungkin banyak juga orang yang nganggep perceraian udah biasa terjadi zaman sekarang*...

At the end....
buat orang yang masih single, sangat bisa dimaklumin kalo punya pasangan itu adalah sebuah akhir dari penantian.
buat orang yang sudah berpasangan, sangat bisa dimaklumin kalo pernikahan itu dapat dianggap menjadi ending yang dinanti.
buat orang yang sudah nikah, sangat bisa dimaklumin kalo punya keturunan itu adalah target selanjutnya.
and so on..and so on.
Tidak pernah ada kata akhir dari setiap anak tangga kehidupan seseorang, kecuali kematian, right?

Waktu yang akan menjawabnya...
Wie, lo boleh takut untuk bermimpi tapi lo ga boleh lupa untuk selalu berdoa sama Allah untuk hal ini ^_^




  Image and video hosting by TinyPic

Thursday, February 07, 2013

0 comment

Senyuman bahagia kami


Kami punya mimpi yang sama…
Kami melalui ujian yang sama…
Kami berusaha bersama…
Kami berharap bersama…
Kami punya doa yang sama…
Dan akhirnya….doa kami terjawab bersama pula…

Dijawabnya doa kami oleh Tuhan sebenarnya bukan akhir…
Ini sebuah awal…

Suatu ketika, besar harapan, kami bisa lulus dengan baik bersama pula ^_^


Image and video hosting by TinyPic

Sunday, February 03, 2013

0 comment

I'm So Sorry ....

Sekali lagi, saya berhasil menyakiti diri saya sendiri,
Sekali lagi, secara tidak disengaja, saya menghancurkan hati saya sendiri


Hati, maaf kan diri ini yang membiarkan kau terbawa sekejap mimpi
terbang ke langit terlalu tinggi....
Samar...terlupa...rasanya perih ketika terjatuh pasti
dan kini kau rasakan lagi....

Rasanya masih sama ya hati, mungkin lebih...

 Baru 2 purnama terlewati, yang ku fikirkan masih tetap dirinya, bukan diri mu hati,
memberikan tangis di luka mu yang belum kering, Maafkan aku sekali lagi..

Bertahanlah hati, kuatkan kau sendiri???
aku berjanji, suatu hari kita akan temukan belahan dambaan mu hati...


Image and video hosting by TinyPic

Friday, January 25, 2013

6 comment

Chikungunya..oh..Chi-khunyuk-ya

Kau hancurkan aku dengan virus mu...
Tak sadarkah kau telah menyakitiku...
Lelah hati ini mengobatimu...
Nyeri ini membunuhku

Oke, baris yang terkahir gw coret, karena setelah tujuh hari tujuh malem gw cari tau soal ini penyakit, setidaknya adalah satu kalimat yang sangat menyejukan hati "Chikungunya tidak menyebabkan kematian / kelumpuhan"


Yup, bukan cuman jakarta aja yang akhir-akhir ini diselimuti awan gelap, karena hidup gw seminggu ini juga berasa kayak gitu.

diselimuti rasa kasihan orang-orang yang ngeliat anak muda yang manis ini berjalan terseok-seok dan bergerak lamban layaknya nenek-nenek yang manis *tetep* :a:

dihujani omelan-omelan dari orang-orang terdekat yang sangat mengkhawatirkan anak manis yang bandel dan keras kepala, karena susah banget untuk disuruh cuti/istirahat di rumah, ga ngantor dulu dalam kondisi kayak gitu *apa daya....tunjangankuuuuuu* *notes: peraturan yang bilang kalo ngambil cuti sakit, potongan dikenai 4% itu gw rasa perlu dikaji ulang deh :i:

diliputi tatapan nanar dari dirinya sendiri ketika melihat kaki dan pahanya tidak semulus dulu lagi, telapak kaki yang udah ga jauh beda sama talenan, betis yang dihiasin bercak-bercak merah yang nyut-nyutan seenak hatinya, ga pake bilang-bilang dulu kalo mo kumat.. *Ya Allah, muluskanlah kembali badan saya..amin* :j:

Gw agak sedikit mikir2 apa mungkin sakit ini adalah jawaban atas doa yang pernah gw panjatkan waktu si emak sakit, sebagai anak yang baik, waktu itu gw pernah doa "Ya Allah, angkatlah segala penyakit dalam diri orang tua ku, jangan kau berikan kesusahan kepada mereka, berikanlah kepadaku"

Nah kan..bener deh dihijabah doanya :n:

Niat gw doa gitu jelas donk karena gw ga tega ngeliat nyokap gw yang kesakitan gara2 asam uratnya, biar tubuh gw ajah yang menampung rasa sakitnya *tsaaaahhh kira-kira gitu lah niatnya*

Tapiiiiiiii, gara-gara gw yang sakit chi-kunyuk-nya ini, malah nyokap sama bokap yang repot bopong gw sana sini...hadeh-hadeh ampun :i:

Oke, sekarang ada beberapa pelajaran yang bisa gw ambil:
1. Jangan sombong, Ga usah bikin doa yang seolah-olah diri kita sanggup menerima penderitaan tertentu, mending kalo berdoa yang jelas ajah " Ya Allah, angkatlah segala penyakit dalam diri kami dan jauhkanlah kami dari segala kesulitan, lindungilah kami ya Allah"

2. Gw kayaknya harus belajar untuk lebih mengutamakan kesehatan di atas keuangan :P

3. Dan yang terakhir, gw harus cari pacar *looohhh*


Image and video hosting by TinyPic
 

Recent Posts

Recent Comments

Followers

KataKamu


Free chat widget @ ShoutMix